Rekti (The S.I.G.I.T.) PDF  | Print |  E-mail
INTERROGATIONS & INTERVIEWS

Rekti The SIGIT. Mantan music editor RIPPLE, frontman The SIGIT, dan punya ‘ekstrakulikuler’ mengajar dan memberi tutorial Bahasa Jepang dan Matematika. Simak interview singkat saya dengan si rocker gondrong ini mengenai orang-orang yang dia benci dan shampoo plus conditioner..

Eh Rek, Lo di bonding dimana sih? Haha, udah lama lupa dimana.. Pas akhir tahun 2007 lah pokoknya, di salon, dan namanya smoothing. ternyata lebih mahal, gak mau lagi ah, sekarang mah make pelembab aja.

Pelembab? Anjis. Biar rambutnya turun, metal metal gitu, rambut gue kering banget soalnya. Suka gatel.

Hmm.. Shampoo nya pake apa lo? Pake Herbal Essence yang rambut kering hehe.. Cocok banget ternyata, jadi lembut rambutnya haha. Kalo pengen gondrong sih lebih enak  rambut indah bok.. Kaya Otong (Koil). Rambut kering  kerontang tuh suka nyangkut kemana-mana.. Sekarang mah mudah di atur dan di tata hahaha.. Kaya iklan shampoo gini gue! Ini pertanyaan nya??

Iya. Haha pasti topiknya rambut yang nggak banget ya?

Hahaha.. Ga juga Rek. Eh, berarti Lo hobi nyalon? Gak sama sekali! Itu juga disalon dikasitau ternyata rambut Gue ga sehat, shamponya ga cocok jadi kering dan rontok lama-lama bisa botak anjis! Aing mbung botak! (Gue ga mau botak!) Akhirnya mengikuti saran pake pelembab.

Trus perawatan ama produk-produk rambutnya Lo komplit juga dong? Nggak juga sih shampoo, conditioner ama pelembab aja alhasil jadi enak rambut gua! Haha.. Kadang konsultasi soal rambut perlu juga lho, dari pada ntar tuanya botak. Hehe robert plant juga ke salon kok, heheh.

Eh Lo suka ga kalo di salon yang motongnya bencong gitu? Hahaha ga ada yang berani ke Gua mah! Nyebelin sih, suka Gua sundut haha! Yaa paling di goda-goda dikit lah “iih meni kasep” (Iih cakep banget). Standar lah ketawa aja! Mending digoda anjis dari pada nempel-nempel titit..Gua sundut tuh tititnya!

Shyiit. Anyway, pembicaraan tentang salon dan shampoo ini sudah terlalu gay. Ganti topik! Lo masi suka digging-digging musik lama? Dimana Lo biasa hunting LP? Masih endless euy masih banyak yang belum kegali. Banyak banget susah ingetnya! Haha.. eBay, kadang-kadang di loak tapi lagi berhenti, ga punya duiiit pusing! Band-band baru juga banyak yang bagus. Kadang suka males juga soalnyabuat koleksi pribadi, jadinyarinya yang kondisi mulus aja, secaradisini mah sampah semua kondisinya, jadi menahan diri dulu ah.. Pengen nabung buat hidup, Gua masih banyak hutang nih..

Eh, kalo musik hiphop kan sebenernya tuh musik digging banget, kalo band-band rock kaya The SIGIT  tuh musik digging kan? Ato Lu mau coba ciptain entitas baru dari ‘barang-barang’ yang udah ada? Hmmm Gua mencoba menerapkan itu sih, tapi cara pemain hip hop men-sample dari musik-musik lama menurut Gua bagus dan di rock juga bisa aja, tapi lebih organic ga se-instant sampling. Tapi bagus banget si barudak hiphop dengan mengambil sample dari berbagai macam music, harusnya rock juga bisa, soalnya Gua mah ngedengerin semua asalkan alus, kadang terlalu luas jadi pusing sendiri, kapasitas otak ga cukup, ga seperti si Tarigan (David Tarigan, The Jonis) bisa nyaplok banget di memorinya.

Iya tapi di hiphop, semenjak ada undang-undang sampling, udah ga bebas sample lagu-lagu lagi. kalo menurut Lu masih penting ga sih untuk ngebuat sesuatu yang original? Kayanya semua jenis/genre musik sekarang udah ada pionirnya dulu…? Kata Gua mah ga ada yang 100% original semua band inggris 60-70 an nyuri dari musisi blues Amerika cuman pendefinisia nya beda dan colournya beda karena memang latar belakang identitasnya juga beda.

Jadi udah gak penting lagi untuk band-band mencoba menjadi entitas yang original? Pandangan Gua soal originalitas juga kali ya yang menentukan Gua ga percaya ada orang yang bisa ngaku hasil karya dia 100% original. gimana ya bilangnya… Everyone ripping others, but there’s a different if one can make it their own, instead of impersonate.

Pernah berambisi untuk menjadikan The SIGIT jadi band seminal ga?

Waduh ada dong ambisi mah tapi Gua perlu menyadari kalau Gua tetep harus belajar dari karya orang. Gua harus mereferensi dalam mambuat sesuatu, tapi ga boleh men-plagiasi kali ya.

Tapi kaya si Kings of Leon gitu, dia kan pada awalnya anak-anak pendeta yang ga tau musik di dunia luar. Pada akhirnya bisa membuat musi rock yang sama sekali tidak pretensius. Apa ada efek negatif dari terlalu mendengarkan musik dari berbagai genre? terlalu banyak referensi? Gua selalu berusaha mengikuti kaedah dan tata cara berkarya menurut ilmu berkarya, kalo Gua mah taunya cara membuat karya tulis, kaya skripsi lah. Terlalu banyak referensi akan jadi buruk kalo kita ga bisa menelaahnya menurut Gua mah.

Ok. 5 hal yang kamu benci dari attitude kamu?

1. Introvert.

2. Stubborn.

3. Oportunistic.

4. Ignorant.

5. Lazy.

Ignorant prick? Haha bisaa..

Pertanyaan terakhir, 5 orang yang paling kamu gak suka?

1. Mayoritas supir angkot.

2. Mayoritas supir truk.

3. Mayoritas anak motor dengan knalpot berisik.

4. Mayoritas orang yang suka nyelak antrian.

5. Mayoritas orang yang marah kalau ditegur atas kesalahannya.

Person yang spesifik doongs.. Ya udah Roy Suryo, Ahmad Dhani, Dewi Persik, Rhoma Irama dan ada satu lagi… Dada Rosada.

[words&interview.aldy kusumah/ photos.the sigitdocs / from ripple #65]